TEROR

3193080175_ec1291f559

Kau pergi dan teror tak juga berhenti
padahal dulu tekadmu mengakhirinya

Kami tak pernah berniat untuk melawan
kami hanya ingin hidup tenang, tersembunyi

Kau yang nyalakan api bilang, “Kita terteror!
mulut dibungkam, hak dirampas, dan diam

adalah dosa!”

Kau bilang.
Lalu kau maju menantang teror
Lalu mereka bilang kau meneror

Mereka punya muka sepuluh rupa
gada sebesar gala bernama negara
menggodam seluruh nusantara
hingga tak mampu bersuara
bahkan melepas lara

Dan kau masih maju meneror
tanpa bom, tanpa senjata, tanpa apa
hanya dengan kata dan bahasa
terormu tajam mereka rasa

Tapi itu dahulu ketika kau belum berlalu
waktu semua masih punya waktu
untuk diam dalam pilu
pikiran setajam sembilu

Hari ini mereka bawa nama Tuhan,
atau sekedar pura-pura gila
demi surga atau kuasa
mengerjai si putus asa

Dan itulah teror hari ini
sementara kau jadi pahlawan
yang hilang, katanya tidak dilupakan
tapi tak banyak yang meneruskan

Karena pilu membuatmu seperti sembilu
sekali tajam, sudah itu berlalu

Sementara dogma membuat mereka seperti hama
berani kalau ramai, bubar dipestisida

Kau kami ingat, mereka kami lupa
kelupaan lebih mengerikan
Karena kau hilang sendirian
mereka hilang menghilangkan

Teror hari ini lebih mencekam
semenjak kau ditelan malam.

NYC, Januari 2015

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s